Tulisan Innalillahi, Kalimat Innalillahi Arab dan Penjelasannya

oleh
Kalimat Innalillahi Arab

Kalimat Innalillahi Arab — Kalimat Innalillahi Arab dan penjelasannya sebagai lafadz terakhir untuk kembali kepada Allah. Innalillahi artinya “Sesungguhnya milik Allah” sebagai kalimat Tauhid bahwa semua yang ada di alam semesta dan isinya milik Allah.

Innalillahi adalah bentuk kalimat dasar bagi semua manusia terutama umat Muslim tentang kesadaran untuk memulai dalam kehidupan ini. Kalimat Innalilahi adalah sebuah pedoman hidup bagi setiap manusia dan menyadari bahwa sesungguhnya semua yang ada didunia milik Allah.

Awal mula dalam kehidupan ini hanya ada Allah sendirian, dan Dia menciptakan langit, surga dan seluruh alam semesta ini bahannya diambil dari diri-Nya. Karena itulah semua ciptaan-Nya adalah bagian diri-Nya dan bahan baku dari semua makhluk berasal dari Dzat Allah sendiri.

Karena itulah semua penciptaan didunia ini berasal dari Dzat Allah yang dibagi-bagi menjadi beberapa ciptaan berupa benda dan makhluk ghaib.  Ada benda ciptaan Allah yang bisa dilihat oleh mata manusia dan ada juga makhluk ghaib yang hanya bisa dilihat oleh mata batin manusia.

Jika kita bisa menyadari bahwa semua yang ada di alam semesta ini adalah ciptaan Allah dan berasal dari Dzat Allah sendiri, maka kita akan lebih tenang dalam menjalani hidup. Hal ini karena kita sudah bisa menyadari bahwa semua bisa terjadi hanya karena kehendak Allah SWT.

Kita juga tidak akan merasa takut dalam menjalani hidup ini karena semua makhluk yang hidup didunia ini sama-sama ciptaan Allah. Selain itu kita juga tidak pernah merasa berat dengan harta yang kita miliki, karena semua itu rumusnya Innalillahi Arab yang artinya semua milik Allah.

Jika banyak umat Muslim yang sudah memiliki pedoman tersebut, maka banyak orang yang tidak akan pelit untuk membagikan hartanya dengan bersedekah atau zakat. Yang membuat banyak orang enggan bersedekah karena merasa memiliki harta tersebut dan lupa kepada Allah.

Sebenarnya kalimat Innalillahi adalah pedoman utama bagi umat Muslim yang masih hidup dan bukanlah untuk orang yang meninggal saja. Kalimat ini disebut juga kalimat Istirja’ dan biasanya hanya digunakan ketika ada orang meninggal atau ketika ada orang yang mengalami musibah.

Pada dasarnya kalimat Istirja’ memiliki makna cakupan yang luas sekali karena berhubungan dengan semua ciptaan Allah. Kita hanya mempersempit kalimat ini jika hanya menggunakannya untuk orang yang telah meninggal atau ditujukan kepada orang yang mengalami kecelakaan saja.

Hal ini karena banyak umat Muslim terlalu berpaku pada kata musibah yang diidentikkan dengan kejadian buruk yang menimpa seseorang. Karena itulah kalimat innalillahi digunakan ketika mengalami musibah saja tanpa mau meneliti dan menggali makna kata dari musibah itu.

Penggunaan kalimat Innalillahi atas terjadinya musibah memang benar sesuai dengan ayat Al Qur’an S.Al Baqarah 156. “ (Yaitu) Orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata Innalillahi wa inna ilaihi roji’un (Sesungguhnya semua milik Allah akan kembali kepadaNya).

Sebenarnya kata musibah berasal dari kata Ashaaba-Yashiibu-Mushiibatan yang artinya “Segala yang menimpa pada sesuatu baik berupa kesenangan maupun kesusahan. Memang sudah menjadi sifat umum pada manusia bahwa kesusahan lebih mudah diingat daripada kesenangan.

Karena itulah banyak orang yang lupa kepada Allah ketika mendapatkan kesenangan dan ketika mendapat kesusahan lebih mudah teringat Allah. Sehingga kata musibah lebih banyak diingat ketika mendapatkan kesusahan saja dan lupa kesenangan yang juga termasuk sebagai musibah.

Hal inilah yang membuat kalimat Innalillahi Arab lebih identik dengan terjadinya sesuatu yang buruk dalam kehidupan ini. Sepertinya kalimat Innalillahi sudah melekat kuat di otak dari kalangan umat Muslim dan mau menggunakannya pada peristiwa-peristiwa yang buruk saja.

Penjelasan Kalimat Innalillahi Wa Inna Ilaihi Roji’un

Tulisan Arab Innalillahi
http://icmijabar.or.id

Arti kalimat Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Roji’un adalah “Semua milik Allah dan hanya akan kembali kepada Allah”. Maksud dari kalimat tersebut adalah semua yang diciptakan oleh Allah  yaitu seluruh alam semesta beserta isinya ini pada akhirnya hanya akan kembali kepada Allah.

Kita sebagai manusia memahaminya bahwa tidak ada tempat kembali selain kepada Allah dan ini adalah bentuk sunatullah. Manusia tidak memiliki pilihan lain kecuali untuk menyatu kembali kepada Allah dan kehidupan ini hanya sebagai ujian bagi manusia untuk menemukan Allah.

Allah telah mengirimkan nabi dan rosul sebagai penyampai informasi bahwa kehidupan didunia ini hanya sebagai pencarian kepada maha pencipta. Selain itu Allah juga memberikan beberapa kitab suci sebagai tuntunan bagi manusia untuk mengetahui dan meneliti tanda-tanda dari Allah.

Maksud kalimat Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Roji’un juga bisa diartikan sebagai awal dan akhir dari ujian pencarian bagi manusia didunia. Manusia hidup didunia ini seperti anggota pramuka yang sedang mencari jejak dari awal mula dirinya diciptakan dan kemana nantinya akan kembali.

Manusia dibekali dengan kitab suci Al Qur’an sebagai buku panduan untuk mencari siapa yang menciptakannya dan kemana lagi setelah meninggal. Jika kita telah menemukan maha pencipta ketika hidup didunia, berarti kita telah lulus dalam menempuh ujian sebagai Ahsani Taqwim.

Dalam peradaban Jawa, kita mengenal istilah “Nyawiji” atau bersatu “Manunggaling kawulo gusti” sebagai tarekat tertinggi dari ilmu Tauhid. Hal ini sebagai pertanda bahwa manusia sudah menemukan Tuhan dan dalam hatinya hanya digunakan untuk menyebut nama Allah setiap saat.

Jika kita sudah mencapai puncak tertinggi dari ilmu tauhid tersebut, maka kita tidak akan tergoda pada gemerlap dan hingar bingar kemewahan dunia. Maka kita sudah mampu mencapai tingkat Ilaihi Roji’un atau kembali kepada Allah tanpa harus menunggu sampai datangnya kematian.

Penggunaan Kalimat Innalillahi Wa Inna Ilaihi Roji’un

Lafadz Tarji' innalillahi wainnailaihi rajiun

1. Ketika Terpilih Menjadi Pemimpin

Umar bin Khattab RA mengucapkan kalimat Innalilahi ketika terpilih menjadi khalifah untuk menggantikan Abu Bakar As Shiddiq RA. Hal ini karena khalifah Umar merasa diberi amanat oleh Allah untuk memimpin umat Muslim dan menganggap sebagai ujian dan tanggung jawab.

Pelajaran yang bisa diambil dari pengucapan kalimat Innalillahi dari khalifah Umar RA adalah bahwa kekuasaan hanya milik Allah. Ini bukanlah musibah buruk, karena khalifah Umar RA merasa memiliki tanggung jawab untuk membebaskan daerah sekitar Arab dari jajahan Persia.

2. Pada Saat Ada Orang Meninggal Dunia

Ketika ada orang yang meninggal dunia, maka perlu mengucapkan kalimat Inna lillahi Wa Inna Ilaihi Roji’un sebagai pertanda bahwa orang tersebut kembali kepada Allah. Satu hal yang perlu diketahui bahwa kematian bukanlah akhir dalam hidup ini karena hanya kembali menuju Allah.

Karena setelah kita meninggal, masih akan menunggu sampai datangnya hari kiamat untuk dibangkitkan kembali menuju padang Mashar. Selain itu, masih ada laporan pertanggung jawaban selama hidup didunia, apakah sudah menemukan Tuhannya yaitu Allah ataukah belum.

3. Kehilangan Sesuatu

Ketika kita mengalami hal yang buruk seperti orang yang hutang kepada kita tidak membayar, maka kita perlu mengucapkan kalimat Istirja’. Karena semua harta yang kita miliki adalah pemberian Allah dan tentu saja jika Allah memang berkehendak maka akan diberikan gantinya.

Pada saat tidak memiliki uang dan merasa kelaparan, maka perlu mengucapkan Innalillahi Arab dan bersabar serta terus berusaha dan berdoa. Allah senantiasa akan memberikan hidayah dan jalan sehingga bisa menemukan solusi atas kesusahan yang kita alami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *