Kisah Umar bin Khattab Pemimpin yang Sederhana, Pengemis dan Seorang Ibu yang Memasak Batu

149 views
Kisah Umar bin Khattab Pemimpin yang Sederhana, Pengemis dan Seorang Ibu yang Memasak Batu
https://pixabay.com

Oleh: Al-Tharyq

KISAH UMAR BIN KHATTAB — Umar bin Khattab selain dikenal sebagai sahabat Rasul yang paling garang dan kuat dalam membela Islam, namun dibalik kegarangannya terdapat hati dan perasaan yang amat bersih dan penuh kasih sayang.

Beliau dikenal sebagai khalifah yang gaya blusukannya sangat merakyat. Selalu berbaur dengan rakyat, dan bahkan tak ingin makan sebelum semua rakyatnya telah kenyang.

Pada saat beliau menjadi khalifah, terjadi musim paceklik dimana rakyatnya dan termasuk dia dilanda kekeringan dan kehabisan pangan serta kelaparan yang sangat hebat.

Di tahun itu pula ladang-ladang tak bisa ditanami, hasil pertanian pun [walaupun ada] tak bisa dikonsumsi karena gagal panen. Saat itulah banyak [dan sebagian besar] umat Islam merasakan kelaparan dan butuh bantuan terutama kaum fakir miskin.

Setiap malam sudah menjadi kebiasan khalifah Umar bersama ajudannya yang bernama Aslam berjalan menyisiri kota. Beliau hendak memastikan apakah ada rakyatnya yang sedang membutuhkan suatu hal sehingga rakyatnya bisa tidur nyenyak pada malam itu.

Kisah Umar bin Khattab sebagai Pemimpin

Kisah Umar bin Khattab Pemimpin
https://pixabay.com

Setelah menelusuri segala penjuru kota, hingga akhirnya Umar dan Aslam berhenti di suatu tempat sebab keduanya mendengar tangisan anak perempuan. Kemudian Umar yang didampingi Aslam berjalan untuk mendekati sumber suara tangisan itu. Ternyata tangisan itu berasal dari sebuah gubuk tua yang jauh dari kata layak.

Karena penasaran, maka Umar mencoba mnegintip dari balik dinding kayu rumahnya untuk mengetahui apa yang sedang terjadi.

Ternyata Umar melihat seorang ibu yang sedang duduk didepan tungku api dan terlihat sedang memasak sesuatu. Sedangkan disamping ibu itu memang terlihat ada seorang anak perempuan yang sedang menangis dan mungkin anaknya.

Maka Umar mengetok pintu gubuk itu dan mengucapkan salam, “Assalamualaikum”.
Sontak si ibu berjalan menuju depan rumah guna membukakan pintu seraya menjawab salam Umar dan Aslam. “Waalaikum salam.” Ternyata ibu ini tidak tahu siapa sebenarnya tamu yang sedang dihadapinya. Dia tidak tahu bahwa tamu itu adalah khalifah Umar bersama ajudannya, Aslam.

Maka dipersilahkan Umar dan Aslam untuk duduk didepan rumah. Sementara si ibu masuk lagi ke dapur untuk melanjutkan memasak. Terdengar suara panci yang sedang diaduk-aduk oleh tangan si ibu. Entah apa yang dimasaknya hingga bunyinya sangat nyaring terdengar.

Sangat lama ibu itu terus mengaduk-aduk pancinya diatas tungku. Sedangkan Umar dan Aslam duduk diluar menunggu ibu selesai masak. Sementara anak perempuan tadi sudah terlihat tidur.

Karena saking lamanya, maka muncullah rasa penasaran Umar untuk mengetahui apa sebenarnya ynag sedang dimasak oleh ibu tadi. Masuk lah Umar kedalam rumah yang menyatu dengan dapur. Dan beliau bertanya kepada ibu tadi, “Wahai ibu, apa yang sedang engkau masak?”.

Lalu ibu itu menjawabnya dengan nada agak kesal, “Apakah kamu tidak melihat apa yang sedang saya masak?”

Maka Umar dan Aslam mencoba mendekatkan wajahnya ke atas tungku untuk melihat apa yang sedang dimasak oleh ibu tersebut. Terbelalaklah mata Umar dan Aslam. Seakan keduanya tidak percaya apa yang dia sedang lihat. Kemudian bertanyalah kembali Umar kepada si ibu, “Apakah ibu sedang memasak batu?”. Tanya Umar masih tak percaya.

Ibu itu tidak menjawabnya hanya saja dia menganggukkan kepalanya yang mengisyaratkan bahwa benar apa yang dia masak adalah batu.

“Buat apa?” lanjut Umar kepada ibu.

“Ini adala bentuk ketidak adilan khalifah Umar, dia hanya memperhatikan rakyatnya yang kaya. Sedangkan orang misikin seperti saya tak pernah dihiraukan keberadaannya. Khalifah Umar tak ingin melihat kebawah, dia hanya bisa menikmati bersama rakyat atas.” Kata ibu itu dengan suara lirih.

Lanjut sang ibu, “Saya memasak ini untuk menghibur anakku. Lihatlah saya. Saya seorang janda. Sejak dari pagi tadi, aku dan anakku belum makan apa-apa. Jadi anakku pun saya suruh berpuasa, dengan harapan ketika waktu berbuka kami mendapat rezeki. Namun ternyata tidak.

Sesudah maghrib tiba, makanan belum ada juga. Anakku terpaksa tidur dengan perut yang kosong. Aku mengumpulkan batu-batu kecil, memasukkannya ke dalam panci dan kuisi air.

Lalu batu-batu itu kumasak untuk membohongi anakku, dengan harapan ia akan tertidur lelap sampai pagi. Ternyata tidak. Mungkin karena lapar, sebentar-sebentar ia bangun dan menangis minta makan.” Ibu itu menjelaskan secara panjang lebar.

Mendengar perkataan ibu itu, maka Umar berlinang air mata, lalu beliau menghapus air matanya dengan lengan bajunya. Dan segeralah dia menarik Aslam untuk pulang ke Madinah seraya berpamit pergi kepada si ibu.

Setibanya di Madinah, langsung lah Umar menuju penyimpanan bahan makanan dan diletakkan satu sak gandum di punggungnya. Lalu dibawanya gandum itu menuju rumah si ibu dengan tetap dipikul gandum itu di punggungnya.

Karena merasa kasihan, maka Aslam meminta kepada Umar bahwa dia yang akan membawanya, sedangkan Umar diminta untuk istirahat saja. Namun, apa tanggapan Umar kepada Aslam?

Ternyata dengan muka yang sedikit memerah pada, Umar menjawab dengan nada keras, “Aslam, jangan jerumuskan aku ke dalam neraka. Jika engkau akan menggantikan aku memikul beban ini, apakah kau kira engkau akan mau memikul beban di pundakku ini di hari pembalasan kelak?

Ini adalah tanggung jawab saya sebagai khalifah, sedangkan kamu tidak dibebani dengan tanggung jawab ini.” Tegas Umar.

Setibanya di rumah si ibu tadi, maka segeralah Umar memberikan satu sak gandum itu agar segera dimasak. Namun si ibu merasa bingung dan bertanya, “Siapakah engkau sebenarnya mengapa engkau memberiku gandum sebanyak ini? Bukankah kamu orang yang tadi datang kesini?”

Umar menjawab, “Ya, saya adalah Umar bin Khattab khalifah yang seharusnya melayani semua rakyatnya, bu. Maafkan saya jika telah menjadi pemimpin yang dholim kepada rakyatnya selama ini, terutama kepada ibu.”

Karena ibu itu memang belum pernha bertemu dengan Umar bin Khattab dan tidak tahu karakter asli dari Umar, sehingga ibu itu menganggap bahwa Umar adalah khalifah yang kejam dan tidak adil. Namun, melihat kenyataan itu, maka si ibu sekarang tahu siapa dan seperti apa khalifah Umar aslinya.

Kemudian ibu tadi sangat terharu, ternyata apa yang dipikirkannya tentang Umar selama ini ternyata salah. Sebab beliau adalah pemimpin yang bersahaja dan sangat mengayomi semua rakyatnya hingga dia rela memikul gandum dengan bahunya sendiri. Maka ibu tadi berterimakasih kepada Umar atas keadilannya dan memohon maaf atas prasangkanya selama ini.

Demikianlah salah satu kisah tentang kepemimpinan Umar bin Khattab yang memberikan keteladanan yang amat luar biasa. Terlebih dalam kondisi ketika banyak pemimpin negeri kita yang tak amanah.

Galeri untuk Kisah Umar bin Khattab Pemimpin yang Sederhana, Pengemis dan Seorang Ibu yang Memasak Batu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *